oleh

Polisi Meningkatkan Keamanan Pengamanan Dua Wilayah di Maybart Jelang Pemilu Tahun 2024

Polisi Meningkatkan Keamanan Pengamanan Dua Wilayah di Maybart Jelang Pemilu Tahun 2024 1SORONG, kabarSBI.com – Kepolisian Daerah Papua Barat akan meningkatkan pengamanan di dua wilayah di Kabupaten Maybrat, Provinsi Papua Barat Daya, yakni wilayah Aifat Timur dan Aifat Timur Jauh, pada menjelang Pemilu 2024 karena dinilai berpotensi konflik.

“Dua daerah itu yang kita waspadai karena situasi dan kondisi di sana belum kondusif sehingga kita tetap meningkatkan pengamanan di wilayah tersebut,” ujar Kapolda Papua Barat, Irjen. Pol. Drs. Daniel Tahi Monang Silitonga, SH., Jumat (11/8/23).

Akpol lulusan 1990 ini mengatakan kondisi keamanan secara keseluruhan di Kabupaten Maybrat sudah kondusif, dan masyarakat telah menyatakan komitmen untuk mengamankan Pemilu 2024.

Meski demikian ia menyebut peningkatan pengamanan menjelang pemilu nanti tetap diprioritaskan dengan menerjunkan pasukan ke daerah itu, khususnya dua wilayah yang dianggap rawan berpotensi konflik.

“Jangan kita lengah, memang secara keseluruhan sudah aman dan kondusif, namun kita juga tetap mengedepankan antisipasi dini dan memprioritaskan serta memperketat pengamanan nanti,” ujarnya.

Menurut dia polda pengamanan yang nantinya diterapkan menempatkan personel anggota di setiap tempat pemungutan suara (TPS) pada setiap distrik dan kampung. Selain personel, juga akan melibatkan tokoh masyarakat yang memang dianggap layak untuk bersama-sama menjaga keamanan di setiap TPS.

“Penerapan pola pengamanan ini karena kita lihat potensi yang mengganggu kondisi keamanan itu selalu datang dari TPS bertepatan dengan pemilu,” jelasnya.

Dalam keterangannya, ia menyebut berkaitan dengan pengamanan Pemilu 2024, Kapolda menegaskan kepada setiap personel yang nantinya bertugas agar tidak sedikit pun memberikan ruang bagi oknum-oknum yang berusaha menciptakan kondisi berlawanan dengan keamanan dan ketertiban masyarakat (kamtibmas).

“Kita akan tindak tegas terhadap oknum yang berusaha merusak kondisi kamtibmas pada Pemilu 2024,” tutupnya. (simon/red)

Baca Artikel Aslinya