oleh

Pastikan Ketersediaan, Pemerintah Ubah Kebijakan Minyak Goreng Curah Rakyat

-Berita-261 Dilihat

Pemerintah resmi telah mengubah kebijakan minyak goreng curah. Langkah ini dilakukan untuk memastikan ketersediaan minyak goreng domestik pada harga terjangkau. Sehingga masyarakat tidak perlu panik atau khawatir pasokan domestik akan berkurang atau harga minyak goreng akan kembali menjadi tidak terjangkau.

Keterangan itu disampaikan Pemerintah pada  Kamis (24/6/2022), melalui Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves)  RI,  Luhut Binsar Panjaitan  tentang  “Minyak Goreng Curah Rakyat” dalam siaran persnya. Begitu juga dalam rilisnya yang dikeluarkan oleh  Direktorat Tata Kelola dan Kemitraan Komunikasi Publik. Lebih lengkapnya  sebagai berikut :

Assalamualaikum Wr. Wb.

Seluruh Masyarakat Indonesia yang saya cintai dan saya banggakan.

Seperti diketahui, sengkarut harga minyak goreng yang terjadi sejak  bulan puasa tahun ini telah membuat masyarakat dan UMKM  mengalami dampak yang sangat menyulitkan kehidupan mereka Permasalahan minyak goreng ini tidak terlepas dari permasalahan yang 

sedang dihadapi dunia yang memicu kenaikan berbagai harga  komoditas. Karena itu, sejak diperintah oleh Bapak Presiden untuk  membantu penanganan pengendalian minyak goreng khusus untuk wilayah Jawa dan Bali, saya bersama Kementerian dan Lembaga terkait  langsung melakukan berbagai evaluasi dan kajian untuk mengendalikan  harga migor ini, utamanya soal jalur distribusi mulai dari produsen hingga ke konsumen.

Pemerintah juga secara resmi telah mengubah kebijakan minyak goreng  curah dari yang tadinya berbasis subsidi menjadi berbasis pemenuhan  kewajiban pasar domestik (DMO) dan kewajiban harga domestik (DPO). Langkah ini dilakukan untuk memastikan ketersediaan minyak goreng  domestik pada harga yang terjangkau. Sehingga masyarakat tidak perlu  panik atau khawatir pasokan domestik akan berkurang atau harga minyak goreng akan kembali menjadi tidak terjangkau.

Supaya tata kelola distribusi minyak goreng curah rakyat (MGCR)  menjadi lebih akuntabel dan bisa terpantau mulai dari produsen hingga 

konsumen, Pemerintah mulai hari Senin, 27 Juni 2022 akan memulai sosialisasi dan transisi perubahan sistem penjualan dan pembelian 

minyak goreng curah. 

Pemerintah melakukan upaya perubahan sistem ini untuk memberikan  kepastian akan ketersediaan dan keterjangkauan harga minyak goreng bagi seluruh lapisan masyarakat. Penggunaan PeduliLindungi berfungsi menjadi alat pemantau dan pengawasan di lapangan, untuk memitigasi potensi penyelewengan yang dapat menyebabkan terjadinya kelangkaan dan kenaikan harga minyak goreng.

Nantinya setelah masa sosialisasi selesai, semua penjualan dan pembelian minyak goreng curah akan menggunakan aplikasi 

PeduliLindungi. Sementara masyarakat yang belum punya PeduliLindungi tidak perlu merasa khawatir, karena masih bisa membeli 

dengan menunjukkan NIK untuk bisa mendapatkan minyak goreng curah dengan harga eceran tertinggi (HET) Pembelian minyak goreng curah di tingkat konsumen pun akan dibatasi maksimal 10 kg untuk satu NIK per harinya dan dijamin bisa diperoleh dengan HET, yakni Rp14.000 per liter atau Rp15.500 per kilogram. 

Jumlah tersebut kami anggap sudah mencukupi untuk kebutuhan rumah tangga bahkan pengusaha usaha-usaha kecil. Minyak goreng curah dengan harga tersebut bisa diperoleh di penjual atau pengecer yang terdaftar resmi dalam program Simirah 2.0 dan juga melalui Pelaku Usaha Jasa Logistik dan Eceran (PUJLE), yakni Warung Pangan dan Gurih.

Saya ingin nantinya distribusi bisa dipastikan berjalan hingga ke level terbawah. Jangan sampai masih ada daerah yang tidak mendapatkan minyak goreng curah rakyat di bawah kebutuhannya. Tapi ini semua masih akan membutuhkan waktu, jadi kita juga perlu bersabar untuk 

menunggu hasilnya.

Semua ini merupakan upaya bersama dari Kementerian dan Lembaga terkait untuk mengurai masalah minyak goreng. Pada tahap awal tentu saja akan membutuhkan penyesuaian, tapi saya yakin masyarakat pasti bisa cepat beradaptasi dengan sistem baru ini, karena tujuannya adalah untuk kebaikan bersama. Jadi, kepada seluruh pihak saya mohon pengertian dan kerja samanya.

Demikian yang bisa saya sampaikan. 

Wassalamualaikum Wr. Wb