oleh

Kapolri Tegaskan Informasi Rekayasa Lalin Arus Balik Harus Cepat Disosialisasikan

Kapolri Tegaskan Informasi Rekayasa Lalin Arus Balik Harus Cepat Disosialisasikan 1JAKARTA, kabarSBI.com – Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo menginstruksikan kepada jajarannya untuk melakukan sosialisasi secara cepat terkait dengan pemberlakuan rekayasa lalu lintas (lalin) saat momen arus balik Lebaran 2023. Instruksi itu disampaikan Kapolri saat mengikuti rapat koordinasi bersama dengan Menko PMK dan Menhub melalui sambungan virtual, Jakarta, Minggu (23/423)

“Dan kemudian tentu kita akan berusaha untuk melakukan sosialisasi secara cepat, apabila ada perubahan terkait dengan jadwal One Way yang memang sudah diumumkan,” ungkap Kapolri.

Kebijakan rekayasa lalin yang nantinya akan diterapkan saat arus balik mulai dari One Way, Contraflow hingga kemungkinan penerapan ganjil-genap (gage). Menurut Kapolri, informasi tersebut harus diberikan secara cepat lantaran terdapat potensi dilakukannya perpanjangan One Way sesuai dengan kondisi volume kendaraan yang ada.

Mengingat, One Way saat arus balik akan mulai diterapkan dari Gerbang Tol Kalikangkung KM 414 hingga Jalan Tol Cikampek Utama (Cikatama) KM 70. Bahkan, kemungkinan diperpanjang hingga KM 36 sampai dengan KM 3+500.

Oleh karenanya dengan adanya kemungkinan itu, Kapolri menekankan soal penyampaian informasi yang sangat cepat dan tepat kepada masyarakat, khususnya para pemudik.

“Sehingga kemudian para pengguna bisa terinformasi lebih awal kemudian menyesuaikan dengan jadwal yang akan kita sampaikan tersebut. Dan ini tentunya akan terus kita sosialisasikan baik melalui bantuan teman-teman media televisi, radio dan media lainnya. Sehingga masyarakat bisa terus menerus terinformasi dengan adanya perubahan rekayasa yang kami lakukan,” ujar Kapolri.

Selain kebijakan rekayasa lalin di jalan tol, Kapolri menegaskan pihak kepolisian juga harus mengantisipasi situasi arus mudik di jalur arteri. Dengan antisipasi yang optimal akan meminimalisir terjadinya kemacetan yang terjadi.

“Hal-hal yang menghambat di jalur arteri juga kita maksimalkan untuk kita lakukan pembersihan dan juga bagaimana di titik-titik potensi rawan macet dan rawan kecelakaan. Personel Polri dan juga gabungan kita turunkan dalam jumlah besar. Sehingga kemudian baik yang di tol maupun yang di arteri semuanya bisa berjalan,” ujar Kapolri. (simon/red)

Baca Artikel Aslinya